Bahaya Asap Tak Terlihat Dalam Ruangan Bekas Merokok

Oleh : Ilham Moestavi | batamtoday.com | Rabu, 06 Januari 2016 | 20:00 WIB


IST

Wartakesehatan - Dalam sebuah ruangan tertutup yang dipakai untuk merokok, memiliki kemungkinan tertinggalnya bau asap rokok dalam jangka waktu yang cukup lama. Orang yang tinggal dalam ruangan tersebut pun berisiko alami masalah kesehatan.

Para ilmuwan di US Department of Energy Lawrence Berkeley National Laboratory (Berkeley Lab), menemukan bahaya asap rokok dan bagaimana asap itu "membekas" cukup lama di dalam ruangan meskipun rokok sudah dimatikan. Bekas asap rokok yang "menempel" di permukaan benda dalam ruangan itu tak kalah berbahayanya dengan asap rokok.

Para ilmuwan itu menemukan, 50 senyawa organik volatil (VOC) dan partikel udara dari asap rokok masih memiliki dampak kesehatan serius selama 18 jam setelah rokok dipadamkan.

"Banyak perokok tahu asap rokok berbahaya sehingga mereka tidak merokok dekat anak-anak. Tetapi jika, misalnya, mereka berhenti merokok pada pukul dua pagi dan anak-anak pulang sekolah pukul empat sore, bahaya senyawa bekas asap rokok yang masih menempel di ruangan sebesar 60 persen," papar ahli kimia, Hugo Destaillats, penulis utama studi tersebut seperti dikutip dari phys.org.

Studi mereka telah dipublikasikan secara online dalam jurnal Environmental Science & Technology.

Tim Berkeley Lab telah melakukan penelitian sebelumnya dan menyatakan, pembentukan senyawa sisap asap rokok itu melalui reaksi nikotin dengan asam nitrit dalam ruangan, menunjukkan bahwa nikotin dapat bereaksi dengan ozon untuk membentuk partikel ultrafine yang berpotensi membahayakan. Selain itu, senyawa sisa-sisa asap rokok yang menempel di ruangan itu dapat menyebabkan kerusakan genetik pada manusia sel.

Studi ini berfokus pada kontaminan kimia yang terserap pada permukaan benda dalam ruangan, memasuki tubuh manusia melalui serapan dermal atau menghirup debu. Studi baru berfokus pada jenis paparan ketiga: inhalasi.

Tim mengumpulkan data dari dua lingkungan: salah satu adalah ruang kamar di Berkeley Lab di mana enam batang rokok dinyalakan melalui mesin perokok dan tingkat partikulat dan 58 VOC dipantau selama 18 jam. Yang kedua adalah rumah seorang perokok, di mana pengukuran lapangan dilakukan 8 jam setelah rokok terakhir dimatikan.

Jeniifer Logue, penulis pembantu, memimpin analisis kesehatan dengan menggunakan pendekatan analisis, dan digunakan untuk mempelajari polusi udara dalam ruangan.

Data kesehatan yang tersedia untuk hanya sekitar setengah dari bahan kimia yang diukur. Logue menggunakan metrik disebut DALY, atau cacat yang disesuaikan seumur hidup, untuk mengukur dampak kesehatan. DALY umumnya digunakan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan lain-lain di bidang kesehatan masyarakat sebagai cara untuk menggabungkan hilangnya nyawa dengan hilangnya kualitas hidup dalam metrik tunggal.

Melihat DALY yang hilang sebagai fungsi waktu, studi ini menemukan bahwa total bahaya terpadu meningkat tajam dalam lima jam pertama setelah rokok dimatikan, dan terus meningkat selama lima jam, dan tidak tidak hilang setelah 10 jam.

"Kami menemukan bahwa partikel, atau PM2.5, menyumbang 90 persen dari kerusakan kesehatan," kata Logue.

PM2.5, atau partikel yang kurang dari 2,5 mikrometer diameter, bisa terhirup dalam ke paru-paru dan menyebabkan masalah kesehatan yang serius. Studi ini juga mengidentifikasi VOC tembakau dan dampak kesehatan tertinggi, beberapa di antaranya melebihi konsentrasi yang dianggap berbahaya oleh negara bagian California atas seluruh 18 jam tersebut.

Para peneliti mengingatkan bahwa ini adalah studi kelayakan awal, di mana mereka harus mengandalkan data kesehatan yang tersedia untuk partikel udara di luar ruangan. Sumber polutan luar ruangan seperti knalpot kendaraan, kebakaran hutan, dan pembakaran bahan bakar.

"Partikel tembakau memiliki komposisi yang berbeda dari partikel udara di luar ruangan, tapi memliki kesamaan kimia," kata Lara Gundel, penulis pembantu lainnya.

Dari penelitian ini ditemukan bahwa kerusakan kesehatan yang disebabkan oleh sisa asap ini bisa berkisar dari 5 - 60 persen dari total kerugian. "Banyak kerugian dikaitkan dengan asap rokok bisa disebabkan sisa asap rokok ini," kata Gundel. "Karena ada transisi secara bertahap dari satu ke yang lain, dan kita benar-benar belum tahu apa efek kronis dari sisa asap ini," katanya.




Fokus : Rokok


#Rokok
Kontak Informasi Wartakesehatan
PT. SIBER MEDIA ABADI

Redaksi: redaksi[at]wartakesehatan.com
Tlp/Fax: 021-86610709 / 021-86610709
Iklan: marketing[at]wartakesehatan.com

Komentar






Warta Sehat - 10 menit yang lalu

4 Kebiasaan yang Merusak Pendengaran

Wartakesehatan - Tak dapat dipungkiri telinga adalah salah satu organ penting yang ada pada tubuh, bagaimana tidak telinga..
Mamin - 1 jam yang lalu

6 Makanan Sehat Ampuh Cegah Flu

Wartakesehatan.com - Salah satu penyakit yang sering menyerang  adalah flu, apalagi saat pergantian musim dari musim..
Warta Sehat - 2 jam yang lalu

Manfaat Besar dari Olahraga Pagi

Wartakesehatan.com - Berolahraga di pagi hari ternyata memiliki banyak manfaat buat kesehatan tubuh manusia secara..
Obat & Penyakit - 11 jam yang lalu

6 Tanda Paru-paru Anda Bermasalah

Wartakesehatan - Tak dapat dipungkiri paru-paru adalah salah satu organ vital yang sangat dibutuhkan tubuh..
Seks - 12 jam yang lalu

3 Tanda Keputihan Tidak Normal

Wartakesehatan.com - Keputihan tentu sangat mengganggu wanita, keputihan juga bisa menjadi sinyal mengenai kondisi..
Warta Sehat - 13 jam yang lalu

Tingkatkan Stamina dengan 5 Tips ini!

Wartakesehatan -  Menjaga stamina tubuh sangat penting. Stamina mempunyai peranan yang sangat penting pada tubuh..
Warta Sehat - 14 jam yang lalu

Bahaya, Jika Menelan Permen Karet

Wartakesehatan - Mengunyah permen karet adalah hal yang pernah dilakukan setiap orang, selain itu bagi beberapa orang..
Mamin - 15 jam yang lalu

Ini Bahaya Konsumsi Makanan yang Dibakar

Wartakesehatan.com - Siapa yang tak suka makanan yang dibakar atau dipanggang? Berbagai makanan barbecuesangatlah..
Obat & Penyakit - 16 jam yang lalu

Awas, Sering Jabat Tangan picu Penyakit

Wartakesehatan.com - Berjabat tangan memang lazim untuk dilakukan saat bersosialisasi. Sebab jabat tangan merupakan..
Obat & Penyakit - 17 jam yang lalu

Cermati 5 Gejala Awal Stroke

Wartakesehatan.com - Stroke kini tak hanya menghinggapi orang yang berusia lanjut. Bahkan, menurut American Heart..

+Indeks